A Day in Nusa Lembongan and Nusa Ceningan

Mulai sampai Nusa Lembongan warna airnya udah seger banget. Biru. Di benak gue rasanya mau langsung nyemplung. Cuma gamungkin. Alay bangetnya keliatan. Sampailah di Nusa Lembongan, kita langsung di serbu orang-orang sana di tawarin segala akomodasi. Nusa Lembongan adalah bm gue dan Bagus jadi Te cuma nemenin. Sementara Te dan Bagus bm nya adalah Gili Trawangan. Dan ada satu bapak-bapak itu yang ngurusin hidup kita di Nusa Lembongan. Saat itu kita langsung pesen tiket fast boat buat besok ke Gili, karena kata bapanya harus h-2 min. h-1 buat dapet kapal ke Gili. Cukup mahal sekitar 300an ribu/orang. Dengan usaha nawar pula, dan skill nawar gue keluar akhirnya. Selain fast boat, si bapak itu ngurusin penginapan plus motor.

Biaya hidup disini bisa di bilang mahal buat fasilitas yang biasa aja. Dan sampe hotel kita langsung berburu tebing (yea). Letaknya ada di Nusa Ceningan dan kepisah sama Nusa Lembongan tapi ada jembatan yang panjang banget buat ngehubungin dua pulau tersebut dan cuma bisa di lewatin pake motor. Kita agak nyasar karena waze gak selalu bener. Awalnya kita nemu tebing yang cuma 8meter dan buat loncat kena harga 50ribu buat dua kali loncat. Tapi bukan tebing ini bm gue.  Tapi akhirnya kita menemukan Blue Lagoon, dengan tinggi tebing 13meter, tapi ada yang janggal.

Setelah gue amati gak ada penjaganya. Terus semua saungnya udah pada rubuh. Cuma ada sisa-sisa botol beer, dan ada coretan graffity. Dan gue baru sadar kayanya tempat loncat ini udah di tutup. Gue kecewa seberat-beratnya. Bm gue tak terlaksanakan. Akhirnya gue pulang dengan kecewa. Di salah satu warung kita berenti buat beli minum dan gue kepo sama ibu-ibu warung disitu tentang “Jumping Cliff” di Blue Lagoon. Dan ternyata emang bener, tempat itu di tutup karena ada orang yang kebawa hanyut ombak. Gue agak ngeri juga sih dengernya cuma yasudahlah. Akhirnya kita pulang ke penginapan, dan setelah maghrib kita berencana untuk nongki ala-ala. Dan akhirnya kita nongkrong di tempat yang membatalkan membuat judul perjalanan kita sebagai backpacker. Karena ini bagian hedon (hm).

From Java To Bali

 

Perjalanan ini sudah direncanakan sejak dua bulan sebelum keberangkatan. Saat itu adalah saat ketika ngerasa harus pergi. Menghilang dari peradaban. Entah pergi kemana yang penting ngerasain waktu sendiri di sebuah perjalanan. Karena mumet berat.

Perjalanan ini ditemani oleh orang-orang random alias temen SMA. Sebut saja Bagus dan Te. Awalnya gue bukan satu-satunya cewe yang ikut. Sayangnya temen cewe yang lain berhalangan hadir jadi takdirnya gue adalah cewe sendiri dan nekat. Berangkat dengan kereta, karena emang niatnya mau jalan-jalan jauh dan mursida (murah). Dimulai dari Stasiun Ps. Senen jam 10 pagi tujuan Gubeng, Surabaya yang menempuh waktu sekitar 16 jam perjalanan.

Pertama kali gue naik kereta sejauh dan selama itu. Kereta kita adalah kereta ekonomi yang fasilitasnya ya STD aja (standar). Bangku yang gak seempuk itu. Makanan yang gak seenak itu. Bantal yang ya berguna dikit buat naro pala kalo tidur (hm). Bangku yang saling adep-adepan, dan satu bangku itu adalah isi kita bertiga yang empet-empetan. Untunya kita adalah slim. Kecuali Bagus Adi Prabowo yang agak ukuran medium (gendut bgt aslinya, yea cnd). Di depan kita adalah pasangan kakek nenek yang gak tua-tua amat. Mereka mau ke Jogja katanya. Karena gue ajak ngobrol dikit sih jadi tau. Dan kebetulan si neneknya minta tukeran arah bangku karena takut mual. Ohiya satu lagi sejajaran neneknya ada mas-mas yang random gak kenal. Dan untungnya keadaan kereta waktu itu gak begitu rusuh. Jadi ya space masih ada lah..

Bawaan gue cukup banyak. Biasa lah cewe ya. Temen gue bilang tas gue adalah isi lemari yang di pindahin. Ya cukup lah tas carrier 45L sama tas jinjing yang lumayan gede. Tapi bawaan perjalanan kali ini adalah bawaan tersedikit gue, karena gue bawa carrier bukan bawa koper. Jadi harus picky bgt bawaannya. Gue cuma bawa satu buah sendal traveling karena gamau berat. Dan sendal kaya gini recommended bgt sih. Bagus bawa carrier yang 75L entah emang gede bgt jd gue bisa nebeng-nebeng barang bawaan dikit LOL. Sementara Te cuma bawa tas ransel kecil. Gue dan Bagus pun heran. Sementara Te cuma kasih pertanyaan ke kita “Lu pada bawa apaan aja dah? Banyak-banyak amat”. Entah siapa yang salah z.

Awal perjalanan Te langsung nodong Antimo. Dan semenjak itu gue ngerti kenapa Antimo ampuh banget bikin orang gak mabok perjalanan. Yaitu dengan cara menidurkan orang yang mengkonsumsi obat tersebut sampe nyampe tujuan. Ya jelas lah gimana mau mabok kalo orangnya tidur mele. Tapi saat itu antimo gak bekerja pada tubuh gue (yea). Sepanjang perjalanan yang 16 jam itu gue cuma tidur dikit. Gue lebih memilih menikmati perjalanan dan emang rasanya gue lepas penat banget. Berhubung gue abis stress berat. Pas itu kayanya hidup gue lega sesaat. Lebay sih tapi ini seriusan. Mangkanya kalo lo penat, do travel. It helps a lot. Dari pemandangan kota sampe pemandangan rumah pinggir kereta dari pemandangan kumuh sampe pemandangan bersih dari pemandangan ijo semua sampe hutan sampe sawah sampe orang lagi pada mandi di kali sampe kali kotor sampe kali bersih sampe liat bocah nimpuk kereta gue. Dan dari pagi hari hingga dini hari. Di kereta gue nyewa bantal 5ribu, makan banyak banget yang rasanya B aja. Kebanyakan makan pop mie sih 😦 sampe hamil pop mie. Sampe gak kerasa udah masuk malem. Dan mulai terasa sangat dingin. Untung gue siap tempur. Memalukannya Bagus bawa sarung dan selimutan aja gitu pake sarung di kereta. Emang dia adalah udah ekonomi banget. Dan sepanjang jalan Te tidur udah kaya mati suri. Kita sempet nyoba nonton film di laptop dan akhirnya pusing. Tq. Engga lagi deh. Di kereta banyak ngobrol ngalor ngidul sampe intinya gak kerasa udah sampe Gubeng, Surabaya.

Sampe Gubeng sekitar jam 2.30 pagi. Dan akhirnya kita nyari lapak buat tiduran karena  masih nunggu kereta selanjutnya dari Gubeng menuju Banyuwangi sekitar jam 9 pagi. Dari subuh kita duduk di depan stasiun dan ngadep jalan raya. Dan saat itu masih gelap banget, tapi bukan kita aja yang ngemper di jalan, banyak banget orang-orang lain, dengan beda tujuan. Gue pun yang sebenarnya manusia pelor akhir tidur sampe matahar terbit. Dari jalanan kosong sampe rame kendaraan. Dan malu dikit sih ngemper cuma lama-lama bodo amat wkwk. Banyak banget orang-orang yang jualan di depan stasiun. Dan hasrat gue ngemil tak tertahankan.

Kereta selanjutnya adalah kereta eksekutif dari Gubeng menuju Banyuwangi. Dan nyamannya beda jauh lumayan deh. Tapi urusan makanan tetep ya seadanya. Mau nangis tapi kalo laper apa daya. Awalnya kita bertiga rebutan duduk yang sendiri biar kali-kali orang sebelahnya kalo gak bule, ya orang cakep lah. Berhubungan kursi ini kan buat 2 orang doang. Dan akhirnya gue yang duduk sendiri (yea). Tapi sebelah gue ternyata adalah mba-mba yang kerjaannya dia di sepanjang jalan adalah “ck”-in segala hal. Dan gue rasanya pen nanya “lah mba lu napa dan dumel mele”. Terganggu sedunia. Dan terganggunya lagi baru banget awal masuk kereta eksekutif dengan kekontrasannya dengan kereta ekonomi lagi-lagu Bagus Adi Prabowo mengeluarkan ke-alay-an akutnya. Gimana gak alay dia teriak teriak “CAH NI KERETA” “PE-EPE-CA-ACA-AH” “PECAH BGT INI KERETA” ya singkatnya ke alayan dia takjub naik kereta eksekutif begitulah. Gue dan Te hanya bisa geleng-geleng.

Ditengan perjalanan ada segerombolan bule. Alias se RT bule + sama RW nya naik kereta yang gue terka terka dia mau daki gunung. Seperti biasa mereka ribet banget dalem kereta dan toa-toa. Selama di perjalanan gue jarang banget ke toilet karen gakuat jorok. Mau nangis tapi kali ini gue harus bener-bener ke toilet. Ternyata pas mau otw toilet ada bapak-bapak bule dengan tujuan yang sama kaya gue. Tapi hal yang janggal gue rasakan. Bau toilet plus bau badan. Gue masuk toilet dengan kemampuan berenang gue alias tahan napas. Dan gak jadi kerena gak kuat. Pas gue keluar. Dengan bapak-bapak bule yang sedang menunggu gue mulai mengendus bau yang sangat tidak enak. Bau bau orang jalan dari Arab sampe Papua. Indra penciuman gue gak salah. Gue pun nyium bau diri sendiri dan please gue gak bau kok. Dan gue pun ngibrit ke bangku tempat duduk gue. Dan gue menyadari satu hal. Mba-mba sebelah gue pantesan dumel besar-besaran ketika se Lurah bule itu pada masuk kereta (hm). Lupakan harum itu. Di kereta ini gue yang kaya orang mati suri alias tidur mulu dan antimo ternyata bekerja. Setiap bangun tidur gue selalu laper. Gatau kenapa. Sampe temen gue menganehkan gue karena setiap bangun tidur pasti nodong makanan. Akhirnya tidak terasa sampailah di Banyuwangi dan akhirnya kita jalan gak begitu jauh dari stasiun ke pebuhan.

Kita naik kapal ferry yang cukup besar yang bisa naikin motor mobil dan kawan-kawan. Dan akhirnya memilih tempat duduk yang paling atas alias outdoor biar bisa liat pemandangan. Kita cuma butuh waktu sekita 1,5 jam buat sampe di Bali, pelabuhan Gilimanuk. Dan dari situ kita masih agak bingung gimana cara untuk menuju Denpasar kota. Karena tata letak si pelabuhan itu sangat di ujung pulau Bali. Gak jauh dari pelabuhan, kita menuju Terminal dan akhirnya naik metro mini-mini-nya lagi versi mini deh, dan empet empetan dan cuma bisa jalan kalo si mobil itu udah penuh. Disitu ada tragedi ibu-ibu bersama keluarganya. Ibu-ibu itu super duper cerewet banget segala hal di teriakin, ya ampun. Tapi untungnya karena dia cerewet si mobil bisa jalan lebih cepet. Perjalanan ini adalah perjalanan terberat gue. Lebih berat daripada perjalanan kereta 16 jam. Lebih berat daripada ngemper di depan stasiun. Sumpah. Karena kondisinya adalah terempet-empetan yang pernah ada. Dan sepertinya gue butuh tabung oksigen saat itu. Dan taulah bau mobil beserta mesin dan bensinnya. Gue gak lepas dari waze. Gue amatin tuh waze dengan penantian dan penuh harap. Pengen cepet-cepet sampe. Saat itu juga.

Sampailah di Terminal Ubung! rasanya gue mau tumpengan. Waktu menunjukan kira-kira pukul 10 malam. Udara bebas. Tanpa bau mesin dan segala rupa. Tujuan kita selanjutnya adalah Sanur. Dan akhirnya kita pesen satu angkot buat anter kita ke hotel yang ada di Sanur. Sampai di hotel dengan aplikasi yang populer itu kita dapet potongan harga. So happy. Dan hotelnya sangat tidak mengecewakan. Rasanya ketemu kasur adalah surga dunia. Rasanya ketemu tv adalah sesuatu banget. Segala hal bersih-bersih beres-beres jam 12 malem. Akhirnya istirahat. Cuma sampe jam 6, kita harus udah bangun saat itu juga.

Tujuan selanjutnya adalah ke pantai di sanur buat naik transportasi umum yaitu kapal yang cuma ada sebelum jam 12 siang. Kita naik kapal tersebut untuk menuju ke Nusa Lembongan. Kita sengaja ambil kapal paling pagi karena gue dan Bagus berniat untuk loncat ke air dari tebing yang tingginya 13 meter yang ada di Nusa Ceningan. Dan buat loncat itu gaboleh lebih dari jam 12. Karena, bahaya. Ombaknya gede banget kalo diatas jam 12. Ngeri kebawa anyut juga kan. Nah di kapal itu makan waktu sekita 3 jam buat sampe. Dan gue sangat amat merasa mual. Tips menurut temen gue jangan liatin ombak. Dan gue mual karena liatin ombak (hm).

Trying Joki 3 in 1 Service

Kemarin adalah dimana hari gue dan temen gue nyobain pake jasa “joki” buat masuk daerah 3in1 (yeaaa!) *proud*. Pada awalnya gue berniat ke Kota Kasablanka yang gaya-gayaan nyari barang buat persiapan backpackeran yakan! (sok abis pdhl lg ngirit) yang ujungnya gue cuma beli bando dan makan Sushi Tei. (Sushi Tei tergak pernah absen). Cukup lama, muter-muter hunting barang alias mengusir kebosanan dan daripada dirumah doang gue membelah diri kea amoeba (gak deng) jadi mending jali-jali khand guyz.. Sekitar 1,5 jam-an lah ya disana akhirnya kita berniat ke Pasific Place. Setelah keluar dari mall tersebut, kita disuguhkanlah dengan pemandangan Jakarta yang sebenarnya. Benar-benar sebenarnya. Yang tadinya masih B A H A G I A menikmati Jakarta rasa Lebaran, jalanan kosong melompong dan bawaannya happy terus, tapi ternyata kali ini berbeda, pada hari itu 30 Juli 2015 Jakarta mulai padat. Kalo kata temen gue yang pecinta Dota 2 adalah ” COME BACK IS REAL ” ya terserah dia ajhhha d y. maksudnya come back deh tuh orang-orang penghuni Jakarta (termasuk gue sih he he).

DIKARENAKAN buat masuk ke daerah Pasific Place itu jalan terdekatnya adalah dengan memasuki jalur 3 in 1 dan waktu sudah menunjukan lebih dari pukul 16.00 WIB sehingga 3 in 1 pun sudah di berlakukan. berhubung gue cuma berdua, jadi kan baru 2 ya belom 3 (hm) dan banyak oknum atau yang disebut joki yang menawarkan jasanya di pesisir jalan alias pinggir jalan, gue dan temen gue berniat untuk “eh apa pake joki aja ya?” tapi disitu kita hening seketika karena bimbang. kenapa bimbang? karena diantara kita berdua gaka ada yang pernah pake jasa JOKI!. Nah di jalan juga kan banyak orang tuh, gimana cara kita bisa tau itu joki sama masyarakat biasa alias bukan joki? caranya adalah… ya feeling aja sih sebenernya HAHA atau kadang mereka memberika semiotika seperti gesture badan yang berupa: melambaikan satu tangan ke atas dan jari jemarinya membetuk “oke” hm bisa di bayangkan kan?

Hampir masuk ke daerah 3 in 1 kita belum memutuskan untuk pake joki atau tidak, dan akhir setelah keheningan terjadi ya kita pake joki deh gara-gara udah mepet. hem. gue dan temen gue itu gak tau gimana cara manggil si joki tersebut! sehingga kita sekian 0, berapa detik panik sesaat. Akhirnya temen gue berinisiatif untuk buka jendela tanpa berhanti ke bahu jalan karena keadaannya super macica mukhtar alias macet buat melipir dulu nyamperin joki. Tapi emang dasarnya joki canggih kali ya, dengan kita buka jendela aja dia langsung nyamperin masuk ke mobil tanpa salam, ya oke gpp.

Terus, ketika si joki masuk ke dalam mobil, kebetulan si joki tersebut bersama anaknya yang digendong sedang tidur, dan sebenarnya di benak gue bertanya-tanya itu anaknya bisa tidur di dalam kondisi seperti itu kok bisa ya? dan gue sempat berpikiran jangan-jangan anaknya kaya yang ada di berita.. yang biar anaknya anteng di kasih heroin biar tidur lama…gue agak takut 😦 miris kalo tau itu beneran. tapi yasudah lah gue hentikan pemikiran itu. gue sama temen gue berada di moment terakward selam hidup.. karena kita bingung mau ngapain setelah joki itu masuk HAHA. yaudah diem-dieman kaya orang bego selama beberapa saat. Gue disaat itu sebenarnya munculah naluri jurnalis gue yang pengen kepo tanya-tanya. di benak gue udah ada sekitar perbuluh-puluh ribu pertanyaan (gak deng) yang gue mau tanyain. cuma gara-gara itu terlanjur awkward moment jadi gue pun mager buat jd ice breaker. HAHA akhirnya gue ngobrol aja sama temen gue deh, dan akhirnya sampai lah di daerah scbd, dan ibu-ibunya minta turun.. dan pasti lah diturunin masa mau di bawa pulang 😦 akhirnya kita kasih uang 10.000. gue sama temen gue awalnya bingung NI TARIFNYA BERAPA SIH… cuma ya ujungnya dikasih 10.000 dan ibunya mau. (SYUKUR).

Ya begitulah cerita gue yang baru pertama pake jasa joki, walaupun agak takut-takut gimana gitu ya 😦 tipsnya.. Jangan pake joki deh, kalo gak mepet-mepet banget HUHU yaiyalah -_-
Terimaksih sudah baca ceritaku yang basi ini X O see you on the next post!

Moving On With New Life

kali ini mau curhat dikit deh.. yea gak segalau itu sih.. cuma mau sharing karena berhubung gue adalah orang yang suka cerita alias bawel gak ketolongan.

lega. satu kata itu. akhirnya gue lega karena bisa tegas buat diri sendiri, buat diri sendiri loh, kenapa? kok buat diri sendiri? karena gue udah bisa melepaskan yang seharusnya gue lepasin dari dulu. ya terlalu naif sih.. intinya ketika lo udah ngerasa cukup berusaha untuk bertahan, dan pas lo tau kondisinya memang sudah tidak memungkinkan yasudah. cari jalan hidup yang baru.

di bilang capek hati sih iya kali ya, karena udah kebal juga.. cuma males teramat males alias muak. jadi kalo serba tau hal baru yang negatif-negatif cuma bisa senyum aja terus bersyukur. penting loh bersyukur, karna kalo lo bersyukur, semua pikiran negatif lo berubah jadi positif, karena semua negatif pun udah kehendak Tuhan. ya pasti kesel atau menyalahkan atau meratapi, cuma balik lagi, ini semua kehendak Tuhan. Keep moving on, kalo lo cuma abis buat meratapi nasib lo yang tidak bahagia ini, kayanya hidup lo gak berarti banget dan wasting. intinya lo udah pernah berusaha semaksimal mungkin dan perjuangin yang menurut lo harus di perjuangin, tapi kalo endingnya gak sesuai yang lo mau, ya yaudah berati belom jalannya.

setiap hal buruk muncul, berati Tuhan masih sayang lo, dan itu buat ingetin lo. kaya gue sih, ada aja berita berita yang sebenernya gue gak mau tau, tiba-tiba gue tau, sedih sih pas tau cuma gue ambil hikmahnya, hikmahnya adalah Tuhan secara gak langsung ngasih jawaban-jawaban dari semua kebingungan gue. ya satu sisi sedih tapi seneng banget juga dikasih tau kalo ternyata orang itu gasebaik apa yang lo pikirin. apa untungnya usaha buat orang yang gak usaha buat kita juga? hidup kan perlu timbal balik, kalo dia gak ada feed back yang baik, yasudah.. lepaskan yang penting lo udah berusaha. dan disini titik dimana gue harus cari jalan baru YEAHEY. be positive guys. And it’s all about times

First Day Fasting in 2015

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatu.. Acie gitu edisi bulan puasa ceritanya jadi pake salam! Sekarang mau nulis informal aja ah kan kemarin sok inggris (padahal masih belepotan) ya gapapa lah ya.. (yea gapapa-in sendiri) UDAH INTAN —- back to the topic about my first day fasting on 2015! yippie!!
HARI INI. Puasa ke sekian belas tahun yang pernah aku lewati, berhubung masih 19 tahun dan mulai puasa kan gak dari orok ya.. jadi itungannya 20 tahun kurang-kurangin dikit lah (tp ini kok agak “dear diary” sih?) sebenernya biasa aja bulan puasa kali ini karna mungkin udah belasan taun puasa dan lama-lama sudah terbiasa. Kan kalo dulu kan GILA EXCITED BANGET! bulan puasa, entah baju baru, pacar baru (yea), THR, sahur sama keluarga, acara sahur yang lawakannya bikin tiba-tiba jadi pemain akrobat sangking lucunya Komeng (berhubung ku cinta bgt ma doi grgr maksimal kalo ngelawak), nungguin bedug (aduhai bedug) alias adzan maghrib yang rasa lamanya kaya nungguin Indonesia merdeka 300sekian tahun (hyperbola) ya namanya juga anak-anak ya gak ada kerjaan jadi berasa lama dan nahan laper kayanya menyiksa aja gitu, tapi kan sekarang udah besar yah saudara-saudara.. Puasa kayanya bisa berasa cepet kok..

Puasa kali ini gak berasa berat sih karena mungkin masih pertama lah ya, dan kalo niat emang gak seberat itu sih.. Hari ini ku bangun agak siang karena entah mengapa diriku ngantuk teramat ngantuk, seperti biasa setelah itu tidur-tiduran alias pemalasan (sebenernya ini gaboleh) tapi akhirnya beranjaklah diriku dari pemalasan karena harus anter mama kerja setelah itu pergilah ke ITC berhubung telepon genggamku mulai sakit-sakitan yang mengharuskan diriku ganti lcd. sudahlah tiba di ITC ya lumayan laper sih ya cuma yakali deh laper dikit doang ngeluh yekan hahay.. Lumayan cepet sih buat service hp dan sedikit belanja buat bukaan puasa sama mama disana, dan gak kerasa sudah jam 3 sore, akhirnya kita pulang.

Entah kenapa aku punya kepala ini terasa pusying syekali kayanya gara-gara efek ganti karet behel yang ditarik yang cukup banget teramat menyiksa dan pada akhirnya kesiksaan ini memuncak ketika buka puasa. Dimana segalanya seharusnya terasa indah saat buka puasa karna makan dan minum yang enak-enak tapi gigiku tak mampu berfungsi dengan semestinya. Alias gigi grahamku ngilu setengah hidup. Kayanya disitu gravitasi mulai terasa karna gigiku kaya mau jatoh ke bawah 😦 ku kira gak bakal sesakit ini ternyata ini lebih sakit. HHH kan gak mungkin aku ngunyah pake gigi seri 🙂 jadinya gapapa sih menikmati aja masa-masa sakit gigi, kalo di penatin banget malah makin nyiksa jadi alhamdulillah aja hehe. kan semua itu harus di syukuri ya kawan-kawan 🙂

Ku punya TIPS PUASA yang ampuh banget versi diriku untuk dirimu-dirimu sekalian hehe (versi aku loh ya! tolong di underline di bold di italic di kasih font paling guede buanjet)

1. BANYAKIN KEGIATAN. 
karena kalo udah banyak kegiatan pasti gak ngerasa bosen dan jadi gak inget waktu tiba-tiba udah sore aja gitu karna kita disibuk sama kegiatan kita.. dan kalo banyak kegiatan gak jadi sering ngeliat jam kan.. hehe tapiiiiiii jangan lupa sholat saudara-saudara, walaupun banyak kegiatan tapi kan harus inget waktu sholat juga biar puasanya lengkap juga ibadahnya juga lengkap

2. SAHUR MAKAN SECUKUPNYA
diriku bukan tipe orang yang kalap kalo sahur, mentang-mentang mau puasa 12 jam jadi segala di makan, dan minum sampe kembung 😦 emang unta punya punuk buat cadangan minuman 😦 atau hamster yang bisa simpen kuaci di pipinya yang emel emel ituh hyhy. jadi diriku kalo sahur secukupnya aja deh, aku sering bandingin dan setelah membanding-bandingkan memang kalo banyak makan pas sahur malah lebih cepet laper (AKU LOH YA MAS, MBA) sementara kalau makan secukupnya ya laper tapi ya wajar lah ya “human”.

3. BERBUKALAH SECUKUPNYA
kalo sahur secukupnya, berbuka juga secukupnya, kan yang berlebihan itu tidak baik. mentang mentang puasa laper mata liat makan jadi segala di beli buat buka yang ujung-ujungnya cuma jadi hidangan yang disiasiakan. dan ini diriku banget HAHA dulu sering banget kaya gini sampe sangking dimakan semua ujung-ujungnya malah sakit kekenyangan dan gaenak pas sholatnya. selain itu kalo kekenyangan yang tak lain dan tak bukan adalah bikin ngantuk 😦 dan pada suatu saat dimana puasa sekitar tahun berapa gitu ku agak lupa sih, pergilah aku ke masjid sendiri untuk tarawih karena disuruh mama yang kalo gak nurut di pelototin (ampun mama tapi aku sayang). pas tarawih semua berjalan lancar dan seketika pada rakaat berapa dalam keadaan sujud aku ketiduran dengan pulasnya. entah itu udah skip berapa rakaat sama yang lain. malunya sampe ubun-ubun. ya pesan aja jangan kekenyangan nanti ngantuk 😦

udah segitu dulu yah kalo nanti ada tips baru ku tambah-tambahin ^^, thankyou for reading x.o.x.o