A Long Story From Gili Trawangan

Hari selanjutnya kita siap-siap buat pergi lagi ke Gili, kita di jemput dengan mobil yang kreatif abis. Jadi mobil itu bentuknya kaya mobil satpol PP buat ngangkutin orang. Dan mobil itu kaya “angkotnya” Nusa Lembongan gitu deh. Semua orang yang pergi ke Gili di jemput pake mobil itu buat menuju kapal. Sampe di pinggir pantai, kita disuruh naik kapal kecil gitu buat ganti kapal gede di tengah air. Nama kapalnya adalah EKA JEYEUS alias Eka Jaya. Kita milih duduk paling atas dan itu seru banget. Musik reggae, dan angin kenceng, dan matahari di atas kepala. 4 jam diatas kapal ternyata gue udah jadi Nigga secara instan. Tanpa sunblock. Gapake sunblock. SUNBLOCK GA DIPAKE. Gue mampus. Kulit gue merah, kebakar, dan belum terasa terlalu perih. Begitu juga dengan hidung gue yang bikin gue kaya badut.

Karena gue berniat mau pulang pake pesawat lewat Bandara Bali, dan menyusul teman-teman wanita kw 1000 gue, akhirnya gue pun langsung pesen tiket pulang dan emang harus H-2 karena selalu penuh.

Sampe di Gili tragedi pun terjadi. Kita gatau hotel yang kita pesen secara online dimana letaknya. Kita jalan sekitar sejam cuma buat nyari tata letak tu keberadaan hotel tersebut. Semua orang yang kita tanya gak ada yang tau sama sekali. Buta arah. Hopeless. Tapi akhirnya WE FOUND IT. ternyata letanya di atas toko apotik. Nama hostel kita adalah DAVY JONES. Hostel tersayang selama di Gili.

Jadi ceritanya begini: Pas kita sampe disana, tempatnya adalah pewe buat takaran hostel backpacker. Ada satu cowo tinggi bule yang kerjaannya cuma main iPad. Dan gue bingung ni orang kok gabut amat. Lupakan tentang orang itu. Akhirnya kita tanya yang punya tentang kamar yang kita udah booked dan ternyata semuanya sudah PENUH. Kita pun mendadak kelimpungan. Luckily, yang punya adalah orang ter humble yang ada saat itu. Kita bener-bener bingung mau kemana dan ini baru setengah perjalanan. Sementara kita gaboleh over budget. Ohiya yang punya Davy Jones Hostel ini biasanya di panggil Abang. So kita panggil dia Abang dan bener-bener langsung akrab cerita ngalor-ngidul. Sementara dia dumel dengan aplikasi online pencari hotel yang menurut dia bermasalah dan sangat merugikan. Ternyata aplikasi itu sesat juga. Gue dan temen gue udah booked dan udah bayar dan ternyata kamar yang pesen gak ada. Sangat mengecewakan. Akhirnya disitu kita di kasih tumpangan tidur gratis di sofa dan tanpa bayar. God Bless. Yang penting ada tempat. Karena disitu kita merasa udah kotor abis dan perlu mandi.

Kita ketemu orang Indonesia juga ternyata, sekita 6 orang nginep disitu. Say Hi! dan bla-bla ngobrol sesama orang Jakarta. Abis itu kita pergi  buat jalan-jalan kecil, karena gamungkin cuma di hostel mager-mager-an walaupun badan remuk. Nyampe lagi di hostel udah penuh sesama backpacker, dari sekumpulan orang German yang umurnya gak beda jauh, Belanda, Australia. Hostel pun penuh sama kita karena Abang selalu bikin Quality Time. Ngobrol bareng. Disitu semua. Dan akhirnya gue mandi setelah perjalanan jauh (Finally!)

Setelah itu…. Abang ngajak kita pergi keluar sekitar jam 10an dan gak lama abis itu kita langsung mau pulang, karena ntah kenapa gue tercapek aja. And yes, I got sun burnt and it’s really bad. Kulit gue ngelotok-ngelotok, dan akhirnya gue dikasih oil something gitu. Dan kita pun akhirnya tidur. Gue kebagian tidur di office, kecil sih, yg penting bisa tiduran. Tapi entah kenapa gue bisa pindah ke sofa depan, kayanya rada ngelindur.

Pagi-pagi setelah itu. Saatnya pergantian penginap di Davy Jones. Sadly orang-orang dari German harus pergi karena mereka harus ke Gili Air, begitupun sekumpulan orang Jakarta yang juga harus pulang. Jadi sepi sih, tapi daripada bosen di hostel, akhirnya gue nyewa sepeda dan jalan-jalan ngelilingin pantai sampe jauh banget. Sampe ketemu the most popular spot in Gili. Ombak Sunset. Yupp semua orang adalah foto disitu aja sampe rela ngantri kaya mau naik rollercoaster.

Akhirnya kita pulang dari setelah maghrib. Karna ada satu tamu yang delay, jadi kamarnya dikasih ke gue HEHE. Akhirnya gue ketemu kasur! Pack-pack-in barang karena besoknya gue harus nyebrang ke Bali tanpa Bagus dan Te. Nyusulin another squad from Bandung. Sama-sama dua orang cowo. Cowo sih. 1/2 sih kali ya. Hm

Pagi-paginya Bagus dan Te nganter gue ke pantai buat perpisahan huhu. Setelah nunggu sekitar 30menit akhirnya kapal gue dateng. Hal yang gue pikirin pertama adalah. Apakah gue kuat bawa semua barang-barang gue sendiri. Dan karna itu banyak banget! Tapi gue yakin-yakinin diri aja pasti bisa.

autographintan

Advertisements

Author: Intan Hadiyanti

Perempuan yang hampir berusia 22 tahun. Beru saja menyelesaikan kuliahnya di bidang Ilmu Komunikasi, Jurnalistik. Sedang menjalani kehidupannya untuk menjadi wanita dewasa. Senang sekali berbahasa Indonesia. Masih mencari hal yang benar-benar diinginkannya. Cukup melalui banyak hal yang membuatnya sedikit kebal akan kehidupan dunia. Terlalu perasa, sensitif, dan peka. Lebih mendahulukan orang lain daripada dirinya. Suka menulis perasaannya dan peristiwanya, semoga kalian juga suka.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s